Tutup
ads 1280x400 pewarta network banner display
Literasi

Mengukur Tingkat Literasi Masyarakat Kalimantan Barat Melalui IPLM

18
×

Mengukur Tingkat Literasi Masyarakat Kalimantan Barat Melalui IPLM

Sebarkan artikel ini
Ruang Koleksi Perpustakaan Provinsi Kalimantan Barat
Ruang Koleksi Perpustakaan Provinsi Kalimantan Barat (Sumber: dpk.kalbarprov.go.id)

KalimantanKini.com, Literasi – Literasi adalah kunci untuk memajukan masyarakat. Tingkat literasi yang tinggi di suatu wilayah menandakan adanya kemampuan individu untuk membaca, menulis, dan memahami informasi yang disajikan.

Indeks Pembangunan Literasi Masyarakat (IPM) merupakan alat pengukur yang penting dalam menilai tingkat literasi suatu daerah. Artikel ini akan membahas mengenai IPM dan tingkat literasi masyarakat di Kalimantan Barat.

Indeks Pembangunan Literasi Masyarakat Kalimantan Barat

Indeks Pembangunan Literasi Masyarakat (IPM) adalah ukuran komprehensif yang mencerminkan tingkat literasi masyarakat suatu wilayah. IPM menggabungkan beberapa indikator kunci, seperti tingkat melek huruf, minat baca, akses terhadap perpustakaan, dan partisipasi dalam komunitas literasi.

IPM memberikan gambaran menyeluruh tentang kemampuan membaca dan menulis masyarakat serta dukungan infrastruktur yang ada untuk meningkatkan literasi.

IPM memiliki signifikansi yang besar dalam pembangunan suatu daerah. Tingkat literasi yang tinggi berkontribusi pada peningkatan pendidikan, pertumbuhan ekonomi, pengentasan kemiskinan, serta pengembangan sosial dan budaya.

Melalui IPM, pemerintah dan pemangku kepentingan dapat mengidentifikasi area yang membutuhkan perhatian lebih dalam upaya meningkatkan tingkat literasi masyarakat.

Profil Literasi Masyarakat Kalimantan Barat

Kalimantan Barat adalah salah satu provinsi di Indonesia yang memiliki potensi besar untuk pengembangan literasi. Namun, tingkat literasi di daerah ini masih perlu ditingkatkan.

Menurut Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kalbar, Sugeng Hariadi dalam acara Triponcast edisi Selasa, 6 Juni 2023 mengatakan Indeks Pembangunan Literasi Masyarakat Kalbar pada tahun 2022 mencapai angka 65,32.

Dirinya menambahkan secara nasional, IPLM Kalimantan Barat pada tahun 2022 berada di urutan 23. Akan tetapi secara rata-rata, angka tersebut masih berada diatas sedikit di angka IPLM nasional yaitu 64,7.

Mekanisme pengukuran IPLM dilaksanakan diseluruh Kabupaten/Kota di Indonesia dan khusus untuk Kalbar diukur dari 14 Kabupaten/Kota.

Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat literasi di Kalimantan Barat antara lain adalah tingkat pendidikan, akses terhadap perpustakaan, minat baca, dan adanya komunitas literasi yang aktif.

Saat ini, masih terdapat banyak daerah di Kalimantan Barat yang sulit dijangkau oleh program literasi dan kurangnya infrastruktur pendukung, seperti perpustakaan.

Meningkatkan Tingkat Literasi Melalui Minat Baca dan Komunitas Literasi

Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat literasi masyarakat Kalimantan Barat adalah dengan membangun minat baca yang kuat. Pemerintah daerah perlu mengadakan kampanye literasi yang melibatkan seluruh lapisan masyarakat, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa.

Program-program literasi yang menarik dan inovatif, seperti pembacaan buku interaktif dan diskusi buku, dapat membangkitkan minat baca.

Selain itu, penting untuk mendorong pembentukan komunitas literasi yang aktif di Kalimantan Barat. Komunitas literasi dapat menjadi wadah bagi masyarakat untuk saling berbagi pengetahuan, pengalaman, dan buku-buku yang mereka miliki.

Dengan adanya komunitas literasi, individu dapat saling memotivasi dan mendukung satu sama lain dalam meningkatkan literasi. Untuk Kalimantan Barat sendiri sebenarnya sudah ada Komunitas Literasi Kalbar, akan tetapi dalam pergerakannya masih membutuhkan dukungan dari semua pihak.

Peran Perpustakaan dalam Meningkatkan Literasi

Perpustakaan memiliki peran yang sangat penting dalam meningkatkan literasi masyarakat. Perpustakaan tidak hanya menjadi tempat penyimpanan dan peminjaman buku, tetapi juga sebagai pusat informasi dan pengetahuan.

Pemerintah daerah perlu berinvestasi dalam pengembangan perpustakaan yang modern dan ramah anak di Kalimantan Barat. Dalam upaya meningkatkan literasi, perpustakaan dapat mengadakan berbagai kegiatan seperti ceramah, lokakarya, dan kelompok diskusi buku.

Selain itu, penggunaan teknologi informasi dan komunikasi dalam perpustakaan dapat memberikan akses yang lebih mudah bagi masyarakat dalam mencari dan mendapatkan informasi.

Kesimpulan

Indeks Pembangunan Literasi Masyarakat (IPM) adalah alat yang efektif dalam mengukur tingkat literasi suatu daerah. Di Kalimantan Barat, tingkat literasi masih perlu ditingkatkan melalui peningkatan minat baca, pembentukan komunitas literasi yang aktif, dan pengembangan perpustakaan yang modern.

Dengan langkah-langkah tersebut, diharapkan tingkat literasi masyarakat Kalimantan Barat dapat meningkat secara signifikan, memberikan kontribusi yang positif terhadap pembangunan sosial dan budaya daerah tersebut. (DW)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!